Rekreasi Sambil Mengenal Keragaman Budaya di Taman Mini Indonesia Indah

Subscribe to Travelingika.com:
Tak terasa hari ini hari terakhir saya stay di Jakarta. Besok sore saya harus udah ada di Stasiun Pasar Senen untuk pulang ke Semarang. 2 hari yang lalu saya ngetrip ke beberapa destinasi di Jakarta yaitu Monas, Museum Nasional RI, dan Kebun Binatang Ragunan. Tanpa menyia-nyiakan waktu lagi, hari ini saya mau mewujudkan satu lagi keinginan ngetrip saya di Jakarta, yaitu ke Taman Mini Indonesia Indah yang terletak di Jakarta Timur. TMII ini adalah tempat rekreasi budaya yang memiliki area sangat luas, sekitar 1,5 kilometer persegi dan saya sengaja mengalokasikan satu hari full ini untuk TMII. Saya udah membayangkan pasti untuk keliling-kelilingnya sendiri ke banyak anjungan propinsi, aneka museum, aneka rumah ibadah, dan lain sebagainya itu butuh waktu banyak. 

Saya berangkat jam 7 pagi naik angkot M17 dari rumah teman saya di Kebagusan, Jakarta Selatan menuju ke Terminal Pasar Minggu dulu, lalu ganti naik angkot S15A jurusan TMII. Bayar angkotnya murah sih cuman 6000 rupiah aja, padahal jaraknya jauh juga dari JakSel ke Jaktim. Saya masuk TMII lewat pintu masuk 2 dan membayar tiket sebesar 10 ribu rupiah. Kebetulan ada mobil keliling TMII yang lagi mau on the go lagi, ya saya langsung naik aja, hehe murah cuma 5000, dianter sampe depan Teater Keong Emas. 

Dari sini saya mulai jalan kaki aja mengeksplor aneka anjungan propinsi di Indonesia, isi tiap anjungannya ada rumah adat, pakaian adat, patung-patung khas dari propinsi yang bersangkutan, senjata khas, aneka perabot, dll. Kadang-kadang ada anjungan yang sedang mengadakan acara, misal acara musik. Waktu itu saya masuk anjungan Sumatra Barat dan didepan salah satu rumah Gadang, ada sekelompok orang sedang memainkan musik tradisional khas Sumatra Barat, wow kereeen. Selain itu saya juga berjalan melewati beberapa museum seperti Museum Perangko, Museum Listrik dan Energi Baru, Museum Komodo dan Taman Reptil, Museum Minyak dan Gas Bumi, Museum Keprajuritan Indonesia, dll. Saya ga masuk ke semua museum itu karena pasti waktu saya ga bakalan cukup. Masih banyak yang musti di explore, gan! :D


Ga cuma anjungan propinsi-propinsi dan museum ya, temans... Tapi ada juga danau dan aneka taman seperti Taman Burung, Taman Budaya Tionghoa, Taman Bekisar, dll, serta sejumlah rumah ibadah dan banyak sarana rekreasi. Salah satu sarana rekreasi yang paling ngetop adalah Istana Anak-anak Indonesia. Untuk suvenir disini ada banyak toko suvenir, jadi bisa dipilih mana-mana aja yang mau dibeli buat oleh-oleh. Oh ya, di TMII ini bisa naik kereta atau kereta gantung juga sih, cuma duit saya cekak, jadi kelilingnya ya pake mobil keliling itu aja, udah cukup, hehe. Puas jalan kaki keliling TMII, saya keluar lewat pintu yang deket dengan pintu masuk 2 tadi, lalu ke pertigaan dan naik angkot S15A. Sesuai info rute yang saya dapet dari temen saya, saya pun kemudian turun di depan Masjid Jatipadang. Nah dari sini saya lanjut naik angkot M17 dan pulang ke rumah temen saya, jeung Restu di Kebagusan.

Salah satu rumah adat di TMII

Info tambahan: Saya pulang ke Semarang melalui stasiun Pasar Senen di Jakarta Pusat. Rute saya yaitu setelah turun di Terminal Pasar Minggu dengan angkot M17, saya jalan ke Stasiun Pasar Minggu depan Robinson, lalu beli tiket KRL Commuter Line. Tiket KRL seharga 8000 yang saya beli adalah untuk menuju Stasiun Pasar Senen (5000 rupiahnya dibalikin kalo udah sampe Pasar Senen). Tapi jangan dibayangin bakalan sesimpel itu dari Pasar Minggu ke Pasar Senen. Untuk menuju Stasiun Pasar Senen, saya naik KRL jurusan Jakarta Kota dulu dan turun di Stasiun Manggarai, lalu transit dengan KRL jurusan Bekasi dan turun di Stasiun Jatinegara. Dari Stasiun Jatinegara ini saya transit KRL jurusan Bogor dan baru deh turun di Stasiun Pasar Senen. Kenapa begitu? Karena KRL yang menuju Pasar Senen hanya KRL yang berangkat dari Stasiun Jatinegara. Saya sampe donlot dulu map KRL nya biar ga salah naik kereta, hehe. Dan pergerakan KRL ini menurut saya sih slow, mana nunggunya sampe muncul juga lama. Total waktu yang saya butuhkan dari Pasar Minggu sampai Pasar Senen adalah 3 jam. Untung kereta saya jam 4 sore, dan saya udah pamitan sama temen saya dari jam 10 pagi. Gile aja, nunggu KRL nya lama bener. Wasting time banget. Mudah-mudahan proyek pemerintah DKI bikin MRT bisa segera selesai. Amin.


Beri nilai tempat wisata ini, Kak :
{[["☆","★"]]}

Yuk komen, Kak! :D
EmoticonEmoticon