Senang bisa mewujudkan salah satu "impian"nya Daniel untuk mengunjungi Candi Borobudur. Candi yang dulunya pernah masuk 7 keajaiban dunia ini berlokasi di Magelang, Jawa Tengah. Pagi abis breakfast, kami nyegat bus jurusan Jogja dari depan hotel C3 Ungaran. Turun di Terminal Magelang, lanjut naik bus jurusan Borobudur. Sampai di Terminal Borobudur udah siang, yah maklum lah kalau naiknya selain bus patas emang lama banget sampenya. Eniwei, berhubung Daniel penasaran pengen naik becak, kami pun naik becak sampai Candi Borobudur 😁.

candi borobudur
Candi Borobudur

Tiket masuk Candi Borobudur untuk WNI sebesar 30 ribu dan WNA 250 ribu. Walau udah beberapa kali kemari, tapi tetep aja saya dibuat terpesona sama Candi Borobudur. Gimana enggak, viewnya dari atas aja bikin overwhelmed with joy gitu. Duuh indahnyaa, bikin bahagia poto-poto dari atas candi. Tangganya juga ga banyak jadi jauh dari kata capek lah kalau visit Candi Borobudur. Daniel juga semangat banget poto poto dan bikin video.

candi borobudur
Serius banget, bang 😁

traveling to candi borobudur
Pemandangan alamnya luar biasa

jalan jalan ke candi borobudur sama pacar bule
Selfie dulu 😎

the beauty of borobudur temple
Borobudur Temple is so magnificent

borobudur temple
Indahnya stupa stupa di Candi Borobudur

Balik ke Terminal Borobudur kami jalan kaki aja karena ternyata memang ga jauh jaraknya, lanjut naik bis dan turun di lampu merah jalan raya Jogja-Semarang. Nungguin di pinggir jalan raya sampe ada bus jurusan Semarang yang lewat 😁. 

Oke jadi segitu dulu aja catatan jalan-jalan ke Candi Borobudur sama Mas Bule. Ikuti terus catatan traveling kami yaa. Di postingan berikutnya, saya mengajak mas bule ke Gembira Loka Zoo di Yogyakarta naik bus umum 😁.

Saya dan Daniel pulang ke Semarang dari Bali tanggal 27 September 2016. Abis bantuin Daniel check in di C3 Hotel Ungaran, saya pun pulang kerumah dan langsung tepar. Hari berikutnya, tanggal 28 September, jalan-jalan ke Luwes dan Superindo Ungaran buat beli aneka snack dan minuman Indonesia. 

The next day, tanggal 29 September, kami ke Lawang Sewu di Jalan Pemuda, Semarang. Naik bus trans dari Terminal Sisemut turun di shelter RST, lalu nyebrang ke bangunan tua peninggalan jaman Belanda ini. Saya sendiri sudah berkali-kali ke Lawang Sewu, jadi udah agak bosen kesini sebenernya 😅. Daniel suka banget sama bangunan Lawang Sewu ini, dia bilang bangunannya unik. 

lawang sewu
Spot ter-oke buat foto

jalan jalan sama pacar bule
Arsitekturnya keren

traveling ke lawang sewu
Lawang Sewu memang memukau

lawang sewu sama bule
Tempat yang katanya paling horor di Lawang Sewu

jalan jalan sama bule ke lawang sewu
Ada kereta mini di Lawang Sewu

Abis dari Lawang Sewu, kami jalan kaki ke Paragon Mall. Liat Luwes en Superindo Ungaran aja dia udah girang banget, apalagi kali ini dia ke Hypermart di basement Paragon Mall. Dianya kayak takjub gitu liat banyaknya produk yang dijual di Hypermart. Terus lunch di Marugame Udon. Endess banget udonnya maknyus. 

marugame udon
Lunch di Marugame Udon, Paragon Mall

Lalu lanjut nonton The Magnificent Seven di Paragon XXI. Buat Daniel, ini adalah pertama kalinya dia nonton film dalam Bahasa Inggris. Di Jerman, film-film berbahasa selain Jerman memang selalu dialihbahasakan dulu ke bahasa Jerman, termasuk film yang sedang tayang di bioskop. Seabis nonton, Daniel saya ajak ke area Simpang Lima, tepatnya ke Citraland Mall dan Matahari Mall. Pokoknya hari itu kami puas-puasin buat explore beberapa mall di Semarang.

Nonton bareng untuk pertama kalinya 😍
Kami pulang ke Ungaran naik bus trans dari depan Citraland Mall. Sampai di Alun-alun Ungaran, ga langsung balik ke C3 Hotel, tapi mampir dulu ke kuliner Alun-alun Lama, nyari Sosis Bledex. Daniel ternyata suka banget sama sosis ini, walaupun ukurannya ga gede kayak sosis-sosis Jerman. Dia bilang Sosis Bledex rasanya enak dan bumbunya mantap dan next time mau jajan sosis bledex lagi.

Sosis Bledex di Alun-alun Lama Ungaran
Oke jadi segitu dulu aja catatan jalan-jalan saya dan Daniel kali ini. Don't forget to follow me on IG: @travelingika. Next kita kemana? 😁

Hari berikutnya, 25 September 2016, saya ke Bali Bombing Memorial dan Garuda Wisnu Kencana Cultural Park. Secara di Bali angkot umum susah (atau malah ga ada, kecuali bus Sarbagita sebangsa bus Trans itu yang lewatnya bisa lama sekali), maka biar cepet dan gampang, order GoJek ajah, hehe. 

Foto sama para penari di GWK Cultural Park 😁

Dari BnB Style Hotel ke Bali Bombing Memorial (Ground Zero Monument) di Jalan Legian cuma 8 ribu aja. Monumen ini dibangun untuk mengenang tragedi Bali bombing tanggal 12 Oktober 2002. Nama-nama para korban bom tertera dengan huruf-huruf yang besar dan jelas. 

Bali Bombing Memorial

Nama-nama korban bom di Legian tahun 2002

Lalu saya order GoJek lagi menuju ke Garuda Wisnu Kencana Cultural Park. Dari Bali Bombing Memorial ke GWK dengan GoJek biayanya 27 ribu. Cukup murah menurut saya, mengingat jaraknya juga lumayan jauh di area Ungasan, Jalan Raya Uluwatu. Tempat-tempat wisata terkenal di Bali memang kebanyakan berada di area Kabupaten Badung. Katanya sih, Kabupaten Badung adalah kabupaten terkaya di Indonesia.

GWK Cultural Park

Eniwei, Garuda Wisnu Kencana Cultural Park didedikasikan untuk dewa Wisnu dan burung mistiknya yang bernama Garuda. So disini ada patung dewa Wisnu setinggi 23 meter dan juga patung Garuda yang ukurannya juga ga kalah besar. 

Patung Dewa Wisnu

Patung Garuda

Selain itu, ada The Lotus Pond area yang isinya tebing-tebing dan juga yang ga kalah asik tuh Amphitheater nya yang menyajikan beragam pertunjukan berbeda setiap hari dan jamnya. Waktu itu saya menonton pertunjukan Balinese Dance. Kereeeen banget. Ah ya, tiket masuk GWK untuk WNI sebesar 70 ribu dan WNA 110 ribu. 

Tamannya bagus yaa

Amphitheater di GWK Cultural Park

Balinese Dance Show
Abis nonton boleh foto-foto sama para penarinya looo 😍

Puas poto-poto dan menikmati Balinese Dance show di GWK, saya order GoJek lagi untuk pulang ke BnB Style Hotel Seminyak.

Yayyy,,, akhirnya finish juga ngetrip di banyak tempat wisata di Bali. Sayang di hari itu Daniel lagi demam dan gak enak badan, jadi dia ga bisa ikut ke Bali Bombing Memorial dan GWK Cultural Park. Total tempat wisata yang saya kunjungi selama di Bali ada 20, yang tersebar di 5 kabupaten. Ada 1 kabupaten yang belum kami kunjungi yaitu Kabupaten Buleleng. Dan masih banyak lagi tempat-tempat wisata di Bali yang belum sempat kami kunjungi. Semoga next time bisa explore Bali lagi, amiin.

Berikut ini link lengkap catatan traveling kami di Bali:


Baiklah, di catatan Part 4 dari trip Bali ini kami melakukan sesuatu yang beda 😄. Kami ngetrip super ngirit alias jalan kaki aja. Kebetulan hotel tempat kami menginap (BnB Style Hotel Seminyak) jaraknya ga jauh dari Pantai Seminyak. So biar sehat jalan kaki aja yaa sepanjang Pantai Seminyak - Pantai Double Six - Pantai Legian - Pantai Kuta. Menyusuri Pantai Seminyak sampai Pantai Kuta itu sekitar 2 kiloan aja, jarak dari satu pantai ke pantai berikutnya memang deket-deket banget. 

Pantai Seminyak
Pantai Seminyak biasa didominasi bule bule yang doyan sunbathing, sedangkan area Pantai Double Six biasa buat nyantai nyantai minum minum di bar bar nya. Kebetulan kami bukan penggemar night life (mending bobok tepar di kamar kami masing-masing, hehe), katanya sih menjelang malam sampe subuh area Pantai Seminyak sampe Pantai Kuta tu rame banget, dentuman musik en party dimana-mana. 

Jalan kaki dari Pantai Seminyak

Pantai Double Six
Yang jadi khas nya Pantai Double Six itu adalah banyaknya payung dan bantal duduk warna warni di depan tiap bar nya 😎. Sebenernya keren lagi kalau ambil pic di area warna warni ini menjelang sunset, cuma karena kepentok waktu masih pengen ke 2 pantai berikutnya, kami ga ngejar sunset di Pantai Double Six ini. Anyway, walau pasirnya ga sebersih pasir di Pantai Pandawa atau Pantai Balangan, tapi ngetrip ke Pantai Seminyak dan Pantai Double Six juga ga kalah asik. 

Pantai Legian
Setelah jalan kaki menyusuri Pantai Seminyak dan Pantai Double Six, kami lanjut jalan di sepanjang Pantai Legian. Waktu itu pantai ini ga rame, bisa dibilang sepi malah. Berhubung haus dan lupa ga bawa minum, kami pun duduk duduk bentar sambil minum cola untuk melepas lelah. Lalu dengan bantuan google map, nyari tempat makan yang murmer deket-deket Legian dan lunch di RM Minang Permai. Lumayan murmer lah seporsi nasi rendang plus pernak perniknya cuma 20 ribu, untuk ukuran Bali itu udah murah banget. 

Duduk duduk dulu bos, capee 😅
Lanjut jalan kaki ke arah Pantai Kuta, mampir dulu bentar ke Hard Rock Cafe buat liat dalemnya kek apa. Ternyata mehong mehong bos harganya, wkwk cabut deh ga beli apa-apa disitu 😁. Akhirnya sampai juga di Pantai Kuta, wow ramenyaa... 😆 Dan kebanyakan wisatawan lokal, lol. Pantai Kuta memang pantai sejuta umat wisatawan lokal. Kami pun duduk duduk santai lesehan diatas pasir sambil menikmati view laut nan luas. Tadinya mau nunggu sunset disini (sunset di Bali jam 6.15 WITA) tapi berhubung cuaca mendung, Daniel nyaranin buat pulang aja secara dia ngerasa kalo bentar lagi bakalan ujan en kita ga bawa payung. Awalnya ga mau langsung pulang cuz masih pengen nunggu sunset tapi feeling juga udah mulai ga enak nih. Okee lah biar cepet ampe hotel, pulang pake GrabCar ajah. Dan beneran, baru naek GrabCar eh tau-tau ujan, si Daniel langsung senyum-senyum ga jelas, pertanda dia menang telak prediksi cuaca.

Mampir sini cuma buat foto, bos.. 😁

Pantai Kuta, pantainya sejuta umat wisatawan lokal 😎

Duduk duduk santai

Daniel udah kasi warning kalo bentar lagi ujan, tapi aku masih ngeyel aja 😁

Tuntas sudah ngetrip jalan kaki menyusuri Pantai Seminyak - Pantai Double Six - Pantai Legian - Pantai Kuta. Masuk ke empat pantai ini free, jadi puas-puasin ajah jalan kaki sambil menikmati view lautan yang luas. 

Masih ada satu bagian lagi ya: Traveling ke Bali: Part 5. Stay tune! 😎

Catatan ini adalah bagian ketiga dari trip di Bali. Tanggal 23 September 2016, kami ke 5 tempat wisata yang semuanya berlokasi di South Kuta, Kabupaten Badung. Objek-objek wisata Bali tersebut adalah: Tanjung Benoa, Pandawa Beach, Melasti Beach, Balangan Beach, dan Uluwatu.

1. Tanjung Benoa Watersport

Parasailing 😀

Di Tanjung Benoa ini kami main 2 permainan water sport yaitu Parasailing dan Rolling Doughnut. Parasailing nya cuma bentar huhu, tapi ya ga papa lah buat pengalaman karena seruuu dari atas ketinggian pemandangannya amazing banget. Lalu lanjut maen Rolling Doughnut, yang ini durasinya cukup lama, seru dan asik, puass pokoknya 😁.

Rolling Doughnut

Tatapanmu.. 😄

2. Pandawa Beach

Panas pol.. tapi tetep bahagiaa

Lanjut ke Pantai Pandawa, tiket masuk kemari seharga 8 ribu untuk WNI dan 15 ribu untuk WNA. Jalan masuk dan area parkir nya luas, makanya sering jadi tujuan destinasi wisatawan domestik secara bis bis tur yang besar-besar itu gampang banget masuknya. Pantai Pandawa ini view lautnya luas, biru kinclong, pasirnya putih bersih, bikin bahagia selfie disini, banyak spot yang bagus bagus. Thanks God, saya bahagia melihat laut seindah ini.

Viewnya jos gandosss

Maen aer 😏

3. Melasti Beach 

View indah Pantai  Melasti

Masih di area South Kuta, Kabupaten Badung, setelah maen water sport di Tanjung Benoa dan menikmati indahnya Pantai Pandawa, ngetrip hari itu berlanjut ke Pantai Melasti. Gratisan secara cuma ngeview doang dari atas, hehe. Tapi justru kecenya itu disitu, cuz ada "lidah" yang menjulur di pantainya so keliatan unik di poto. 

Biruu..

Abis itu mampir sejenak di rumah makan Nasi Ayam Ibu Oki untuk lunch. Murmer banget seporsi cuma 25 ribu,dapet macem macem, bisa pilih pedes atau gak. Endess banget rasanya maknyus, porsinya mantap.

Nasi Ayam Ibu Oki, enak bangetss

4. Balangan Beach

View indah Pantai Balangan

Lanjut ke Pantai Balangan, pantai yang jadi kesukaan bule bule buat surfing dan sunbathing. Masuk kemari cuma bayar parkir aja. Pantainya unik, disebelah kanan isinya batu-batu karang, disebelah kiri penuh hamparan pasir bersih. Jarang banget liat turis domestik disini, bisa diitung pakai jari.

Apik banget view dari atas

Gantian aku yang ngelamun, bang 😁

5. Uluwatu 

View Pantai Uluwatu

Jalan-jalan belum berakhir, masih ada 1 destinasi lagi yang buat kami adalah highlight ngetrip kami hari itu: Uluwatu dan Kecak Dance. Kecak and Fire Dance diadakan di Pura Uluwatu yang berlokasi di Desa Pecatu, South Kuta. Pura ini dibangun pada abad ke XI, memiliki view laut dan tebing yang aduhai. Tiket masuk area Pura Uluwatu 20 ribu untuk WNI dan 30 ribu untuk WNA. Sedangkan untuk nonton Kecak dance nya sebesar 100 ribu per-orang. Tari Kecak dimulai jam 18:00 sampai dengan 19:00 WITA, di Open Air Stage Pura Uluwatu. Stage nya bisa menampung sampai kurang lebih 1400 penonton. Adapun cerita yang dipakai dalam tari Kecak ini adalah cerita Ramayana.

Sebelum nonton Kecak & Fire Dance

Speechless nonton ini! Apik buanget!! 😍

Nonton Kecak and Fire Dance ini bikin speechless, terpana, bener-bener super duper keren. Energi para penarinya itu loo... dan kerennya lagi mereka perform tiap hari (kecuali Nyepi dan Pengerupukan). Selain itu, sunset disini juga bagus.

Puasss tiga hari ini dengan sewa mobil dan driver, kami mengunjungi banyak destinasi wisata di Bali. Hari-hari berikutnya, ngetrip di Bali dilanjut dengan jalan kaki, Gojek dan GrabCar. Jangan lewatkan catatan berikutnya, Part 4, dimana kami jalan-jalan ke Pantai Seminyak, Pantai Double Six, Pantai Legian, dan Pantai Kuta.

Di catatan traveling Part 1 di Bali, kami ngetrip ke 5 tempat wisata. Hari ini, 22 September 2016, kami mengunjungi 4 tempat wisata. Keempat objek wisata Bali tersebut adalah Tanah Lot, Danau Beratan Bedugul, Sangeh Monkey Forest, dan Tegal Wangi Beach. 

1. Tanah Lot

Kami menuju ke Kabupaten Tabanan tepatnya ke Tanah Lot dan Danau Beratan Bedugul. Tiket masuk Tanah Lot sebesar 10 ribu untuk WNI dan 30 ribu untuk WNA, parkir 5 ribu. Kebetulan saat itu sedang ada perayaan upacara agama di Tanah Lot, jadi suasananya rame banget dengan latar belakang musik tradisional Bali. View di area pantai Tanah Lot ini keren dengan keberadaan pura disana sini. 

Keindahan Tanah Lot

2. Danau Beratan Bedugul

Next, lanjut ke Danau Beratan Bedugul. Di atas danau ini ada Pura Ulun Danu Beratan. Masuk ke area ini rasanya familiar, kayak pernah liat dimana gitu. Yak, gambar pura ini ada di lembaran uang kertas 50 ribu rupiah itu. Masuk kemari tiketnya 10 ribu untuk WNI dan 30 ribu untuk WNA. View disini bikin meleleh. Indah banget, so beautiful! Kece badaaiiii... bahagia jiwa raga pokoknya selfie disini.

Pura Ulun Danu Beratan

Ngelamun apa bang? 😁

Baiklah, setelah mengunjungi Tanah Lot dan Danau Beratan Bedugul, perut melapar dan mampir sejenak di RM Taliwang As-Siddiq di depan lokasi wisata Danau Beratan Bedugul. Menu makanannya khas Nusa Tenggara Barat dan tidak terlalu mahal. Saia pesan ayam bakar taliwang dan Daniel pesan ikan gurami bakar. Senang liat bule makan pakai tangan, hehe. Abis lunch, lanjut ke 2 destinasi berikutnya. 

Resto dengan masakan khas Sasak

Mantap juga nih bule makan pake tangan 😁

3. Sangeh Monkey Forest

Balik ke arah Kabupaten Badung, menuju Sangeh Monkey Forest (Hutan Monyet Sangeh) di kecamatan Abiansemal. Tiket masuk 10 ribu untuk WNI, 25 ribu untuk WNA, dan parkir 5 ribu. Sayangnya cuaca agak kurang mendukung, waktu itu sedikit hujan jadi monyet-monyetnya pada malu-malu kucing untuk eksis. Untunglah cuaca cepat cerah lagi dan banyak monyet yang berlarian keluar disana sini. Disini monyetnya cukup jinak dan bisa di "set" untuk poto poto.

Obyek wisata Sangeh

Beberapa monkey 🙊

Sambil deg-degan rada-rada takut 😅

Patung dibelakang itu bagus bener yaa

4. Tegal Wangi Beach

Destinasi terakhir kami di tanggal 22 September ini adalah Pantai Tegal Wangi yang berlokasi di Kuta Selatan. Secara mau mengejar sunset, jadi kami puas-puasin di pantai cukup lama sekalian poto poto. Anyway, Pantai Tegal Wangi ini cukup populer dijadikan lokasi pengambilan poto prewedding, kebanyakan dari Korsel dan Cina. Masuk kemari gratis dan view sunset nya memang amazing.

Sunset di Pantai Tegal Wangi

Ombaknya...

Lagi-lagi ngelamun apa sih bang? 😁

Pulangnya kami mampir ke Krisna Souvenir Store untuk beli beberapa suvenir. Suvenir di Krisna banyak macamnya, komplit, murah, tokonya besar dan ber-ac, nyaman lah pokoknya buat belanja belanji murah tanpa capek keringetan.

Oke jadi segitu aja dulu catatan jalan-jalan ke Bali Part 2 kali ini. Untuk Part 3, kami akan mengunjungi beberapa lokasi wisata lainnya di Bali yaitu: Tanjung Benoa Watersport, Pandawa Beach, Melasti Beach, Balangan Beach, dan Uluwatu Temple

Send Me a Message

Subscribe & Follow

Instagram

Catatan Terbaru


Time Machine

Thanks! :)

Catatan Menarik Lainnya

Popular Posts