Goa Gong Pacitan, Goa Terindah se-Asia Tenggara

Subscribe to Travelingika.com:
Yuk mari jalan-jalan ke Pacitan, Jawa Timur! Salah satu tempat wisata populer yang wajib dikunjungi disini selain Pantai Klayar adalah Goa Gong. Goa ini diberi nama demikian karena masyarakat sekitar sering mendengar suara gema mirip suara gong dari dalam goa. Jadilah namanya Goa Gong. Saat ini disebut sebagai goa terindah se-Asia Tenggara lo, bangga dong yaaa... Nah kenapa bisa disebut terindah? Tak lain dan tak bukan adalah karena adanya stalaktit dan stalagmit didalam goa yang dapat dinikmati pengunjung selama aktivitas menyusuri gua. Sebelumnya saya sudah pernah melakukan wisata susur gua, yaitu di Goa Pindul, dimana untuk menyusurinya harus menggunakan ban besar karena gua berada di lokasi sungai dengan kedalaman 12 meter. Nah apakah di Goa Gong harus pake ban besar juga? Oh tentu tidak, disini kita cukup jalan kaki aja. Goa Gong berada di Desa Bomo, Kecamatan Punung.  

Dari parkiran Goa Gong, musti jalan naik ke lokasi gua nya. Kalau ga mau jalan kaki, bisa naik ojek juga seharga 5000 rupiah. Jangan heran kalau selama jalan ke gua banyak penjual batu akik. Ya, batu akik memang suvenir andalan disini. Harganya berkisar dari puluhan sampai ratusan ribu. Tiket masuk sangat murah hanya 5000, dan kita memasuki sebuah pintu gua dimana disitu udah banyak orang (biasanya ibu-ibu) yang menawarkan sewa senter seharga 5000 aja. Kalau anda sudah bawa senter sendiri / senter hape ya ga perlu menyewa. Tapi kalau anda ga bawa senter, ada baiknya sewa saja, karena walaupun didalam ada lampu-lampu warna-warni disudut-sudut gua, tapi tetep aja masih remang-remang dan ga nyaman buat mata. Lagipula, kondisi didalam gua licin, akan lebih aman kalau "senjata" pencahayaan yang kita bawa memadai. Saya menyusuri goa ini selama kurang lebih 1,5 jam. 

Gerbang masuk Goa Gong

Akik gan..akik..dipilih gan..dipilih..
Selama aktivitas susur gua ini saya bener-bener dibuat kagum oleh bebatuan stalaktit dan stalakmit yang usianya sudah ribuan tahun. Apalagi lampu warna-warni yang ada makin menambah cantiknya gua. Apakah perbedaan stalaktit dan stalakmit? Well, stalaktit adalah hasil endapan mineral air berbentuk mengerucut kebawah, sedangkan stalakmit adalah hasil endapan dari arah bawah ke atas. Gua tidak terlalu panjang, kurang lebih 300 meter. Tapi alur tangga di gua yang berbelok-belok, terjal dan licin cukup jadi alasan kenapa kami semua lama banget didalam gua ini, sampai kurang lebih 1,5 jam, hahaha takuuut kalau kepleset ngeri juga. Tahukah anda kenapa bisa licin? karena banyaknya tetesan air dari stalaktit yang menyebabkan genangan dimana-mana. Sering juga kepala kami kena tetesan dari atas. Didalam gua temperaturnya hangat cenderung panas. Jangan heran kalau selama didalem gua, bakalan keringetan terus. Lumayan buat ngurangin kalori biar agak langsingan dikit, hehehe.

Begitu keluar dari gua, saya pun kecewa. Kenapa? karena ternyata saya masih tetap chubby, belum langsing sesuai harapan saya walaupun keringet udah keluar segitu banyak :D :D. Just kidding, sesungguhnya yang saya rasakan begitu keluar dari gua adalah... Yes, I did it!!

Salah satu sudut stalaktit dan stalakmit
Muka bahagia setelah keluar dari gua

Ada apa dengan tulisan "Welcome"?


Beri nilai tempat wisata ini, Kak :
{[["☆","★"]]}