Wednesday, November 6, 2019

Kulineran Gudeg Yu Djum dan Jalan-jalan Sore di Malioboro

Hari ini saya dan Daniel senang sekali bisa ngetrip ke Yogyakarta lagi. Pagi tadi kami ngetrip Jeep Lava Tour Merapi yang seru banget dan menguji adrenalin. Lalu siangnya kami jalan-jalan ke The Lost World Castle, dan sekarang perut kami melapar dan ingin kulineran gudeg di deket Malioboro. Dari hasil googling, gudeg paling ngetop dan legendaris di Yogyakarta itu Gudeg Yu Djum. So tanpa ba bi bu, kami langsung cuss ke Gudeg Yu Djum. Kuliner Gudeg Yu Djum ini ada di beberapa tempat, tapi yang kami datangi adalah yang beralamat di Jl. Wijilan No. 31. 


titik nol kilometer jogja
Titik Nol Kilometer Yogyakarta


Kuliner Gudeg Yu Djum sudah ada sejak tahun 1950 dan sudah menjadi kuliner khas Yogyakarta. Nasi gudeg adalah nasi yang dicampur dengan kuah santan kental, ayam kampung, telur, tempe, tahu, dan sambal goreng krecek. Pokoknya nikmat dan lezatos banget! Daniel juga suka sekali dengan gudeg, tapi memang ni orang cocok sama makanan apa aja sih, hehe ga bawel lah pokoknya makannya gampang, apa aja mau 😁.


Gudeg Yu Djum
Menu Gudeg Yu Djum

Gudeg Yu Djum
Yay, gudeg saya sudah datang! Selamat makan! 😍

gudeg yu djum
Bule penggemar gudeg


Setelah kenyang makan di Gudeg Yu Djum, kami jalan ke Malioboro untuk eksplor santai di sore hari ini. Mendekati Titik Nol Kilometer Yogyakarta, sekelompok pelajar mendekati kami. Ternyata mereka dapat tugas dari gurunya untuk mewawancarai bule di Malioboro. Daniel pun dengan senang hati menjadi "narasumber" mereka 😄. 


malioboro
Daniel jadi "narasumber" dadakan 😁


Abis itu kami lanjut jalan di sepanjang Malioboro, sesekali kami berhenti untuk lihat barang-barang yang unik-unik dan juga nonton pertunjukan musik dan tari di jalan Malioboro. Lalu kami masuk ke Mall Malioboro, window shopping aja sih, alias gak belanja apa-apa, hehe. Kami malah melapar lagi dan akhirnya ke food court. Disini kami ke stand Plate-O dan memesan Plate-O Olio. Hmm, lezatos banget, enaak 😍.


malioboro
Pertunjukan seni di Malioboro

mall malioboro
Window shopping di Mall Malioboro

plate-o olio
Plate-O Olio, yummy! 👍😍


Selain Mall Malioboro, beberapa toko di sepanjang Malioboro juga kami masuki, cari-cari baju batik murmer sesuai selera. Tapi ada kejadian yang kurang mengenakkan sih 😒. Sewaktu kami sedang cari-cari batik di sebuah toko, ada seorang pria umur sekitar 50-an mendekati kami dan mengajak kami untuk nonton pameran karya seni lukis di deket toko itu. Kami kira pamerannya dipinggir jalan gitu, eh taunya kami diajak naik ke lantai dua ke sebuah tempat pameran lukisan dan disitu udah ada beberapa bule juga yang sedang melihat-lihat beberapa lukisan. Nah si bapak tadi langsung ninggalin kami dan "ngoper" kami ke temennya yang ada di tempat itu, sebut saja namanya X. Langsung deh feeling saya ga enak banget. Si X ini semangat banget promosi lukisan ke Daniel, bisa dibilang "maksa" Daniel supaya beli lukisannya yang harganya berjuta-juta itu. Langsung deh saya tarik Daniel dan "boong" kalo mau makan dulu karena kita udah lapar. Saya dan Daniel cepet-cepet keluar dari situ dan si X ini langsung marah-marah dan ngata-ngatain saya. Ya iyalah dia marah, soalnya gagal ngejadiin Daniel korbannya, wkwkw 😆. Ati-ati ya gaess di Malioboro ada loh scammer kayak gini. Korbannya ya bule-bule yang terlalu polos 😖.


batik malioboro
Lagi asik cari batik eh malah diganggu scammer 😵


Ya udah gitu dulu ya gaess sedikit cerita kami di Malioboro 😀. Trip kami di Yogyakarta belum selesai, besok pagi kami mau explore Candi Prambanan dulu sebelum balik ke Ungaran.   


Location Map:

Baca Juga

SHARE THIS: