Hunting Foto di Batu Caves dan Petronas Twin Towers Kuala Lumpur

Subscribe to Travelingika.com:

Setelah trip to Singapore, kami melanjutkan trip ke 2 kota di Malaysia, yaitu Malacca dan Kuala Lumpur. Tanggal 3 Februari 2015, kami berangkat dari terminal Melaka Sentral, Malacca dengan bus Transnational Ekspres jam 10 pagi, sampai di terminal Bersepadu Selatan, Kuala Lumpur sekitar jam 1 siang. Kami membeli tiket MRT (manual, cuz mesin nya out of order) untuk menuju ke KL Sentral dari stasiun Bandar Tasek Selatan yang ada dibawah terminal Bersepadu Selatan ini. Jika merunut dari peta MRT dan LRT (RapidKL) Kuala Lumpur, KL Sentral itu ada di tengah-tengah jalur RapidKL jurusan Kelana Jaya-Gombak. Sampai di KL Sentral, saya menitipkan tas backpack dan segenap barang bawaan saya di tempat penyewaan loker dengan tarif sebesar RM10. Dititipin dulu biar jalan-jalannya lebih enteng cuma bawa sling bag aja. Memang kami sengaja tidak mencari alamat hostel dulu di area Chinatown supaya hemat waktu. So, setelah tas dititipin, saya membeli tiket return trip (PP) ke Batu Caves seharga RM4 aja. Dari KL Sentral ini kami turun ke platform 3 dan naik kereta RapidKL ke Batu Caves di Gombak, Selangor. 

KL Sentral

Prihatin sih... :D
Perjalanan nyaman banget dengan kereta, asyik aja ada kereta langsung ke Batu Caves. Sesampainya di Batu Caves, saya rada surprise karena ternyata pas ada festival Thaipusam 2015. Orang-orang India tumpah ruah, ramaiii banget pokoknya. Makin keren aja buat poto-poto, berasa lagi di India, hehe. Oh ya, namanya aja "caves" ya, jadi ada beberapa cave/gua disini. Hanya aja karena ga banyak waktu, kita hanya poto-poto di dalam Ramayana Cave dan didepannya patung Lord Murugan, patung dewa Hindu tertinggi. Asiknya, pas masuk Ramayana Cave ditanyain sama yang jaga: "Orang mana?" Kita jawab "Indonesia" eh langsung disuruh masuk gitu aja, gratis, padahal harusnya bayar RM5, hihi lumayaaan. Sesuai namanya, Ramayana Cave ini berisi diorama kisah Ramayana. Sebelum memasuki kawasan Ramayana Cave, ada patung Hanuman setinggi 50 meter dan sebuah temple yang didedikasikan untuk Hanuman. Cuaca di Batu Caves sendiri panas luar biasa, bener-bener hot hot hot.. Tapi mau pake payung maless, hahaha. Disini banyak penjual makanan India, bau rempahnya nyegrak banget. Oh ya, kemarin saya makan nasi ayam di sebuah resto India dan ternyata perut saya ga kuwat gaesss... pagi tadi perut saya muless hahaha ke toilet terus daaah.

Lord Murugan Statue

Hanuman Statue

Memasuki Ramayana Cave

Salah satu diorama kisah Ramayana

Guanya bling bling
Disini saya tidak membeli suvenir apapun karena kami berniat beli suvenir dideket hostel aja, di sekitaran Chinatown. Dari Batu Caves kami balik lagi ke KL Sentral dan membeli tiket RapidKL menuju ke Suria KLCC. Kami pengen foto-foto dengan background Petronas Twin Towers. Suria KLCC ini mall terbesar di Kuala Lumpur dan Petronas Twin Towers itu tepat berada dibelakangnya mall ini. Berhubung melapar dari pagi belum makan, kita ke KFC di mall ini dulu, ya ampun murah banget roti burger RM5 gede ukurannya dan dagingnya tebell.. duh seandainya aja KFC Indo bisa se-"baik hati" itu.. Oya, dikarnakan peristiwa perut mules dipagi hari gara-gara makan nasi ayam rempah di Malaka, saya jadi rada parno makan makanan asli Malaysia. Mending KFC or McDonalds aja deh, aman. Haha. Abis makan, niatnya mau langsung poto-poto di depan menara kembar Petronas tapi ternyata susah juga dapat angle yang yes biar menara nya keliatan semua dari atas sampai bawah. Baru sekarang saya percaya bahwa bangunan ini memang tinggi banget, hehe. Walhasil kami nyari-nyari spot dulu biar rada jauhan gitu, dan akhirnya berhasil juga mengabadikan poto "utuh" Petronas Twin Towers. Hati pun senang ^^.

Suria KLCC, mall terbesar di Kuala Lumpur

Petronas Twin Towers
Berhubung udah menjelang sore, kami balik lagi ke KL Sentral untuk mengambil tas saya di loker dan segera mencari alamat hostel di area Chinatown. Hostel kita namanya Eclipse Hostel. Khusus backpacker dan murmer banget, cuma RM20 (kira-kira 70 ribu rupiah). Ah ya, wifi di Spore dan Malaysia kenceng banget #Senang, asik lah buat aplot-aplot poto-poto narsis dalam sekejap ^^. Setelah check-in, kami istirahat sebentar lalu melanjutkan explore dideket hostel aja disekitaran jalan Petaling, sekalian beli suvenir buat oleh-oleh. 

Petaling Street, rame banget kalau malem
Ah akhirnya tiba saatnya kami harus mengakhiri trip to Malaysia ini. Pagi sekitar jam 6 pagi kami check-out dan bergegas jalan kaki ke arah stasiun Masjid Jamek karna temen saya niat banget pengen selfie dulu di depan Kuala Lumpur City Gallery (yang ada I Love KL nya itu), tapi akhirnya saya pun ikutan narsis sejenak disitu. Dari stasiun Masjid Jamek kami ke KL Sentral lalu turun ke platform khusus bus yang menuju bandara KLIA2 (pesawat2 low cost nangkringnya di KLIA2). Tarifnya murmer hanya RM10 dan bus pun melaju selama kurang lebih 1 jam menuju ke bandara. Sampai di bandara, lagi-lagi makan di KFC yang murmer lagiii. Setelah check-in di konter pesawat Lion Air dan proses imigrasi, voilaaa... terbanglah kami ke Jakarta. Temen saya terusan pulang ke Semarang sedangkan saya stay selama beberapa hari di rumah seorang kawan di Jl. Kebagusan, Jakarta Selatan. Saya berencana jalan-jalan dan mengeksplor beberapa tempat wisata di Jakarta. Okee deh, cusss kepoin catatan jalan-jalan di Jakarta ya.. :D

Pagi-pagi buta udah narsis di KLCC

Lepasin akyuuu... :D


Beri nilai tempat wisata ini, Kak :
{[["☆","★"]]}

Yuk komen, Kak! :D
EmoticonEmoticon