Jalan-jalan ke Monas dan Asyiknya Naik City Tour Bus

Subscribe to Travelingika.com:
Hiyaa, setelah ngetrip ke Singapore, serta Malacca dan Kuala Lumpur di Malaysia, saya mendaratkan diri saya di Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang. Kenapa ga langsung ke Semarang? yaa karena saya pengen banget jalan-jalan ke beberapa tempat wisata di Jakarta. Kebetulan saya ada seorang teman di daerah Kebagusan, Jakarta Selatan, jeung Restu namanya. Jeung satu ini baik banget mau "menampung" saya di rumahnya, hehehe. Makasih ya jeung, kebaikanmu takkan pernah kulupakan.. Anyway, tanggal 4 Februari 2015 saya naik bus Damri dari bandara ke Pasar Minggu lalu lanjut naik angkot M17 jurusan Pasar Minggu - Lenteng Agung (wow LA, bo!) dan turun didepan rumah teman saya yang kebetulan letaknya strategis di pinggir jalan, hehe. Jeung Restu pun menyambut saya dengan perutnya yang udah besar, jeung satu ini memang sedang hamil 5 bulan. Kami pun kangen-kangenan dulu berasa reuni mini soalnya Restu teman SMA saya dan entah udah berapa tahun kami ga ketemu. Dan..akibat kecapekan, tiba saatnya tanpa basa-basi.. langsung aja saya in action bersih-bersih dan cuci baju-baju kotor selama ngetrip di Singapore dan Malaysia. Maaaap jeung, saya nyucinya terlalu semangat ampe beberapa ember, huaaa..

Fast forward ke keesokan paginya, saya sengaja bangun pagi-pagi saking semangatnya pingin lihat.. Monas! Hahaha.. ya ya ya saya tau tempat wisata ini kayaknya emang udah super umum banget yah di kuping. Tapi apalah daya saya yang dari Jowo ini belum pernah kesini jadi ya hasrat nomer satu saya hari ini udah pasti ke landmark nya Jakarta yang tinggi menjulang ngetop populer bernama Monas. Dari rumah jeung Restu saya naik angkot M17 sampai di jalur busway deket Kementrian Pertanian, bareng jeung Restu soalnya mau diajak makan soto dulu di depan kantornya, asyik asyik yummy yummy.. soto Jakarta emang beda sama soto di kota saya, Ungaran, tapi rasanya tetep enak. Pokoknya soto is the best lah, dimanapun lokasinya tetep enak! Hidup soto! :D

Okee, berhubung jeung Restu musti kerja, saya dilepasnya di rimba Jakarta raya inih.. ini pertama kalinya saya bakalan explore Jakarta sendirian, tanpa teman, sebatang kara..apalagi sodara sepupu saya sempet bilang kalo di Jakarta kudu extra hati-hati karena banyak orang jahatnya. Yaelah, orang jahat mah dimana-mana ada, yang penting kan niat saya baik, cuma pengen ngetrip syalala.. Cuss deh saya naik bus kopaja jurusan Ragunan - Monas. Murah lah 6000 udah bisa sampai Monas. Perjalanan melewati hiruk pikuknya kota Jakarta saya nikmati, entah kenapa saya cukup menikmati nuansa Jakarta pagi itu, mungkin karena saking hepinya mau ketemu si Monas #eh. Dengan semangat saya bilang ke keneknya untuk ngasi tau saya kalau udah sampai Monas. Dan sang kenek yang baik hati pun memberi tau saya kalau udah sampai Monas. Monas ini terletak tepat ditengah lapangan Medan Merdeka, Jakarta Pusat. Begitu turun dari bus, tiba-tiba mata ini menjatuhkan pandangan pada bis kece warna biru yang aduhai itu.. itukah.. bis City Tour? Saya tau bus ini dari internet dan katanya sih gratis. Karena posisinya masih di halte saya pun langsung naik aja ke bus City Tour ini. Oh nyamannya.. sejuk adem luas dan bertingkat, so saya bisa pilih mau duduk diatas atau dibawah. Karena saya selalu merasa nyaman duduk dekat pintu ya saya pilih duduk dibawah aja deh. Perjalanan City Tour ini gratis dan kita akan dibawa berkeliling ke sebagian Jakarta Pusat. Not bad, not bad. 

Setelah tur selama kurang lebih 1 jam, fokus saya pun balik lagi ke si Monas. Hiyaaa ayoo tanpa menunggu lebih lama lagi mari ke Monas! Saya turun di halte bus City Tour tepat didepan Monas dan segera masuk ke area pelataran Monas. Wowww,, akhirnya.. saya bisa melihat Monas yang tinggi menjulang ituh. Monumen Nasional atau yang biasa disingkat Monas ini adalah sebuah monumen peringatan untuk mengenang jasa para pahlawan yang gugur dalam merebut kemerdekaan dari Belanda. Sama seperti Tugu Pahlawan di Surabaya yang juga dibangun untuk mengenang jasa para pahlawan yang gugur dalam perang. Tugu Monas yang dibuka untuk umum sejak tahun 1975 ini memiliki "mahkota" lidah api yang dilapisi emas. Buka dari jam 8 pagi sampai 3 sore setiap hari. 

Nah kebetulan saya memang ga ada keinginan masuk kedalam Tugu Monas dan naik hingga puncak seperti yang dilakukan kebanyakan orang kalau datang ke Monas. Saya simply cuma pengen narsis didepan Monas dan mengabadikan momen keberhasilan saya selfie di Monas #lebay. Oh iya, berhubung saya pergi sendirian jadi selain tongsis saya juga udah ready dengan tripod, hehehe ini trik saya kalau pergi sendirian #hiks. Area pelatarannya bersih dan ada taman-taman beserta pepohonan, lumayan buat ngadem sejenak. Next, perjalanan ngetrip saya lanjut ke sebuah gedung yang berada di seberang Monas, yaitu Museum Nasional RI atau yang populer disebut Museum Gajah. 


Beri nilai tempat wisata ini, Kak :
{[["☆","★"]]}

Yuk komen, Kak! :D
EmoticonEmoticon